Permainan Bola Kecil Sejarah Teknik Dasar Dan Aturannya

Permainan Bola Kecil –Jika ada istilah akan permainan bola besar, itu berarti ada permainan bola kecil juga dong! Yap, sesuai dengan namanya, berarti permainan bola kecil ini menggunakan sebuah bola dengan ukuran kecil sebagai alat utamanya. Ukuran kecilnya bola dalam permainan ini biasanya dapat digenggam oleh telapak tangan orang dewasa.

Grameds pasti sudah tidak asing dengan keberadaan permainan bola kecil ini, sebab ketika masih duduk di bangku sekolah, guru olahraga kerap mengajari akan hal tersebut. Bahkan bisa saja Grameds masih memainkannya hingga saat ini, baik sebagai hobi atau bahkan berhasil memenangkan pertandingannya. Jenis olahraga yang termasuk dalam permainan bola kecil, sebut saja ada bulu tangkis, tenis meja, golf, softball, kasti, dan masih banyak lagi.

Lalu sebenarnya, apa saja sih permainan bola kecil itu? Bagaimana sejarah dan aturan dari permainan-permainan bola kecil ini? Yuk simak ulasan berikut ini, supaya Grameds tidak bingung!

/

Permainan Bola Kecil Tenis Meja
/

Tenis meja ini jika dilihat sekilas mirip seperti tenis, hanya saja menggunakan meja sebagai “lapangan” serta bola kecil sebagai alatnya.

Sejarah Singkat
Sejak abad ke-19 , di wilayah Inggris telah populer oleh adanya permainan bola kecil bernama pingpong, yang kemudian berkembang menjadi tenis meja alias table tennis. Hingga akhirnya pada tahun 1901, permainan bola kecil ini mulai diadakan turnamen kecil-kecilnya.

Kemudian pada tahun 1921, dibentuklah asosiasi khusus tenis meja bernama Table Tennis Association (TTA) di Inggris, setelah itu diikuti oleh adanya International Federation Table Tennis (ITTF). Kota London dipilih menjadi tuan rumah pada kejuaraan tenis meja dunia resmi pada tahun 1926. Saking populernya, tenis meja mulai diperkenalkan pula sebagai cabang Olimpiade. Sementara itu di Indonesia, pada 1939 juga mulai mendirikan Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia (PTMSI).

a) Memegang Raket (Bet)

Dalam permainan tenis bola ini, memegang raket juga memerlukan teknik tersendiri dan memiliki beragam macamnya.

* Teknik memegang raket seperti berjabat tangan (Shakehand Grip). Teknik ini biasanya digunakan oleh para pemain profesional dan nantinya pemain dapat menggunakan kedua sisi bet.
* Teknik memegang bet seperti memegang tangkai pena (penhold grip). Kebanyakan yang memanfaatkan teknik ini adalah para pemain Asia dan nantinya pemain hanya dapat menggunakan satu sisi bet saja.
* Teknik seemiller grip yang mana hampir sama dengan teknik shakehand grip. Perbedaannya adalah pada teknik ini, bagian bet atas diputar dari derajat ke arah tubuh. Posisi jari telunjuk menempel di sepanjang sisi bet.

b) Pukulan Forehand dan Backhand

* Forehand dan Backhand lurus, yakni dengan melambungkan bola ke arah teman sehingga dilakukan secara berpasangan atau kelompok.
* Forehand dan Backhand menyilang meja, yakni dengan memantulkan bola ke meja lalu melakukan pukulan servis.

c) Servis

Dalam teknik dasar ini memiliki beragam jenisnya, yakni.

* Forehand dan Backhand lurus bidang servis
* Forehand dan Backhand secara menyilang
* Forehand dan Backhand ke sasaran

d) Smash

* Smash Forehand, yakni dengan memantulkan bola ke arah atas, kemudian ayunkan lengan dari arah bawah ke atas dengan bantuan pergelangan tangan.
* Smash Backhand, yakni dengan mengayunkan pergelangan bola ke arah pantulan bola untuk mengatur arah, sementara tubuh dapat berpindah dari kiri ke kanan.

Alat dan Peraturan
a) Bet

Bet adalah sebutan untuk raket atau alat pemukul dalam permainan tenis meja. Terbuat dari campuran kayu, serat karbon, serat kaca, dan kertas padat.

b) Bola

Ukuran bola yang digunakan dalam permainan tenis meja ini adalah berdiameter 40 mm dan berat 2,7 gram dengan bentuk bulat. Bahan dasarnya berupa plastik atau selulosa yang tidak mengkilap. Warna yang diizinkan pada bola tenis meja hanyalah putih dan oranye saja.

c) Meja

* Panjang: 2,74 m
* Lebar: 1,525 m
* Tinggi: 76 cm dari permukaan tanah

d) Net

Ukuran panjang standarnya adalah 15,25 cm diukur dari tiang penjaga net dan penjepit net. Net tenis harus dipasang secara rapat dan menyentuh dasar meja tanpa ada celah sedikitpun.

e) Perolehan Poin

* Jika bola melayang melewati meja tanpa memantul terlebih dahulu
* Lawan sudah lebih dulu menyentuh bola, tanpa bisa mengembalikannya
* Lawan memukul bola dengan sisi daun raket yang tanpa ada pelapis karetnya
* Servis yang dilakukan oleh lawan tidak sempurna, sehingga menyebabkan bola tidak melewati net
* Lawan tidak mengembalikan bola dengan benar

Permainan Bola Kecil Kasti (Baseball)
/

Permainan bola kasti ini hampir mirip dengan softball. Namun letak perbedaannya terletak pada bentuk lapangannya. Pada permainan bola kasti, lapangannya berbentuk persegi panjang, sementara lapangan softball berbentuk seperempat lingkaran.

Sejarah Singkat
Permainan bola kecil ini ternyata sudah ada sejak Dinasti Tudor pada tahun 1744, terutama di wilayah Inggris. Penemunya sama dengan penemu permainan voli, yakni William G. Morgan. Permainan ini menjadi populer hingga kemudian pada tahun 2828, aturan bola kasti dibuat secara resmi oleh William Clarke di inggris.

a) Melempar Bola

Dalam teknik dasar ini setidaknya terdapat 4 teknik yang berupa:

* Melempar bola menyusur tanah
* Melempar bola mendatar
* Melempar bola melambung
* Melempar bola memantul tanah

b) Menangkap Bola

Dalam melakukan teknik ini, harus memperhatikan hal-hal berikut:

* Pandangan mata harus tertuju pada arah datangnya bola.
* Menangkap bola menggunakan kedua tangan, yakni kedua telapak tangan dalam posisi terbuka sehingga membentuk setengah bola.
* Pada saat perkenaan bola pertama, harus diikuti sedikit tarikan tangan ke arah belakang.

c) Melambungkan Bola

* Sesuaikan tangan dengan kaki, jika akan melambungkan bola menggunakan tangan kanan, maka kaki kanan berada di depan.
* Badan dicondongkan ke depan.
* Putar lengan tangan yang memegang bola ke arah belakang dengan ukuran 360॰.
* Ayunkan lengan ke arah depan, kemudian lepaskan bola saat bola berada di samping paha kanan disertai dengan lecutan pergelangan tangan.

d) Memukul Bola

* Pegang alat pemukul dengan benar menggunakan satu tangan.
* Berdiri dengan posisi badan menyamping sehingga pelambung atau pengumpan berada di samping kiri pemukul.
* Buka kaki selebar bahu.
* Alat pemukul diletakkan di atas bahu sebelah kanan dengan posisi siku tangan yang memegang alat pemukul.
* Pandangan ke arah melambungnya bola.

Alat dan Peraturan
a) Lapangan

* Panjang: cm
* Lebar: 30 cm
* Ruang pelambung: 5×5 m
* Ruang pemukul: 5×5 m
* Ruang bebas: 15×5 m
* Jari-jari marka: 1 m

b) Aturan Dasar

* Jumlah pemain untuk setiap tim berjumlah 12 orang termasuk satu kapten. Setiap pemain diharuskan mengenakan nomor dada dari angka 1 sampai 2.
* Waktu permainan dibagi menjadi 2 babak, setiap babak diberikan waktu menit. Di antara dua babak tersebut nantinya akan diberikan waktu istirahat selama 15 menit.
* Pertandingan dipimpin oleh seorang wasit dengan dibantu oleh 3 orang penjaga garis dan 1 pencatat waktu.

c) Tugas Regu Penjaga:

* Mematikan permainan tim lawan dengan cara melemparkan bola ke arah pemukul atau menangkap langsung bola kasti yang telah dipukul oleh regu pemukul.
* Membakar ruang bebas, yakni dengan cara menempati ruang bebas jika ada yang kosong.

d) Tugas Pelambung:

* Melambungkan bola sesuai dengan arah yang diminta oleh pemukul.
* Jika bola yang sudah dilambungkan tidak sesuai dengan permintaan pemukul, maka pemukul berhak tidak memukulnya.

e) Aturan Pergantian Tempat:

* Jika salah seorang pemain dalam regu pemukul terkena lemparan bola.
* Bola pukulan dari tim pemukul ditangkap langsung oleh tim lawan sebanyak 3x berturut-turut.
* Alat pemukul terlepas ketika hendak melakukan pukulan.

Permainan Bola Kecil Softball
/

Permainan bola kecil bernama softball ini memang hampir mirip dengan kasti, tetapi ada beberapa perbedaan selain pada bentuk lapangannya. Yakni pada bola yang digunakan yang mana lebih berat bola pada permainan softball.

Sejarah Singkat
Permainan bola kecil ini lahir di AS, tepatnya di Chicago pada tahun 1887 secara tidak sengaja oleh George Hancock. Kemudian pada tahun 1908, muncullah sebuah organisasi “amatir” yang gemar memainkan permainan ini bernama National Amaetur Playground Ball Association of United States, yang mana memainkannya di luar ruangan menggunakan bola dengan ukuran lebih besar. Hingga akhirnya pada tahun 1923, Kongres Rekreasi Nasional (The National Recreation Congress) meminta komisi untuk membuat standar khusus pada olahraga ini. Alhasil, tiga tahun kemudian yakni pada 1926, disebutlah olahraga ini dengan nama “softball”, meskipun belum resmi sepenuhnya.

Pada tahun 1933, diadakanlah kejuaran dunia pertama pada olahraga softball ini di bawah Asosiasi Softball Amatir Amerika (Amateur Softball Association of America). Kala itu, juara pertama pada softball kelas pria adalah J.L. Gills, sementara untuk kelas wanita adalah Great Northerns yang mana keduanya berasal dari Chicago. Pada tahun yang sama, penamaan “softball” untuk olahraga ini diresmikan dan pada tahun 1934, dibentuklah standarisasi peraturannya.

a) Memegang Bola

Cara memegang bola softball bergantung pada ukuran tangan si pemegang bola. Apabila ukuran tangannya besar, maka pegangan bola hanya dilakukan pada dua jari. Namun, jika si pemegang bola memiliki ukuran tangannya kecil dengan jari-jari yang pendek, maka gunakanlah tiga atau empat jari. Jari yang digunakan untuk memegang bola juga harus renggang.

b) Memukul Bola

Dalam teknik memukul bola, pukulan swing harus dilakukan berpasangan dengan pitcher. Berikut adalah bentuk latihan untuk melatih teknik memukul bola softball:

* Tongkat pemukul dipegang dengan kedua tangan.
* Posisi tangan yang memegang pemukul berada di belakang bahu.
* Saat bola dilambungkan oleh pitcher, ayunkan bat hingga mengenai bola.

c) Melempar dan Menangkap Bola

Dalam teknik menangkap bola ini, terdapat beberapa teknik, yakni:

* Teknik menangkap bola lambung (catch fly ball)
* Teknik menangkap bola lurus (catch strike ball)
* Teknik menangkap bola gulir (catch ground ball)

d) Memegang Tongkat Pemukul

Pada teknik memegang tongkat pemukul dalam permainan softball, terdapat tiga macam cara, yakni:

* Pegangan panjang (bawah), yakni tongkat dipegang dekat bonggol supaya dapat meningkatkan kekuatan pegangan dan menambah kekuatan pukulan.
* Pegangan tengah, yakni tongkat dipegang pada posisi tangan bawah sekitar 2,5-5 cm dari bonggol supaya dapat memperoleh kekuatan dan akurasi.
* Pegangan atas, yakni tongkat dipegang pada posisi tangan bawah sekitar 7,5-10 cm dari bonggol supaya dapat mengurangi kekuatan dan mendapatkan kontrol.

e) Sliding

Yakni teknik meluncurkan tubuh supaya dapat mencapai base. Teknik ini memiliki tiga macam, salah satunya adalah sliding lurus, dengan cara berikut.

* Setelah hampir mendekati base sekitar 2-3 meter, segera pindahkan berat badan ke arah belakang dan bersamaan dengan itu, ayunkan salah satu kaki ke arah depan (arah base) kemudian diikuti oleh kaki lainnya.
* Ketika meluncur, seluruh tubuh usahakan menyentuh kaki kecuali bagian kepala. Kedua kaki dalam posisi lurus ke depan.

Alat dan Peraturan
a) Lapangan

* Panjang setiap sisi: 16,76 m
* Jarak pelempar ke home base: 13,07 m
* Ukuran pitcher plate: 60×15 cm

b) Peralatan

* Alat pemukul (bats) terbuat dari bahan aluminium dengan bentuk bulat, pada bagian pegangan yang mengecil.
* Bola
* Sarung tangan
* Body protector dan helmet
* Base

c) Peraturan Dasar

* Umumnya, akan dilakukan undian menggunakan uang logam guna menentukan tim penjaga (Home-Team/TM) dan tim pemukul (Visiting-Team/VT)
* Jumlah permainan dilakukan dalam 7 inning. Dalam 1 inning, setiap tim bermain 1 kali giliran memukul dan 1 kali menjadi tim penjaga.
* Apalagi terdapat sebuah tim yang tidak datang ke lapangan ketika waktu bertanding, tim tersebut langsung dinyatakan kalah dengan nilai 7-0.
* Nilai tidak dihitung jika terjadi out yang ke-3 di base 1 (bahkan sebelum mencapai base).
* Terdapat 4 wasit, yakni seorang wasit kepala dan base umpire sebanyak 3 orang.

Permainan Bola Kecil Bulu Tangkis
/

Permainan bulu tangkis dipercayai telah berkembang di Mesir Kuno sekitar 2000 tahun yang lalu. Namun ada juga yang menyebutkan bahwa permainan ini telah muncul di India dan China, yakni di Jianzia, yang mana proses permainannya hanya menggunakan kok tanpa raket. Berhubung tidak menggunakan raket, maka kala itu permainan ini dimainkan menggunakan kaki.

Kemudian di Inggris, terdapat permainan anak-anak yang bernama Battledores dan Shuttlecocks. Kala itu, anak-anak memainkannya menggunakan dayung atau tongkat (battledores), dengan tetap menjaga kok tetap di udara dan mencegahnya supaya tidak menyentuh tanah. Lalu, permainan tersebut dibawa hingga ke Jepang, China, Thailand, dan berbagai wilayah Asia.

Pada abad ke-19, di India membuat inovasi dengan berupa menambahkan jaring dan memainkannya secara bersaingan. Permainan yang telah diinovasi tersebut dibawa kembali oleh tentara Inggris dan disebut sebagai Battledore Badminton. Lalu pada tahun 1877, permainan ini dimainkan oleh klub bulu tangkis pertama yakni Bath Badminton Club . Dua tahun setelahnya, terdapat kejuaraan internasional bulu tangkis bernama yakni All England Open Badminton Championships yang kemudian berkembang di seluruh dunia,

a) Memegang Raket

Dalam teknik memegang raket bulu tangkis ini, terdapat empat macam teknik yakni:

* Pegangan forehand, yakni dengan cara mendirikan raket yang sisinya tegang, posisi tangannya hampir mirip ketika sedang bersalaman.
* Pegangan backhand, yakni dengan “jalan memutar” seperempat ke kanan dari pegangan forehand.
* Pegangan pukul kasur, cara ini disebut juga dengan pegangan Amerika.
* Pegangan campuran.

b) Teknik Pukulan

Dalam teknik ini, terdapat empat macam teknik dasarnya, yakni:

* Pukulan Servis, yakni pukulan menggunakan raket untuk menerbangkan shuttlecock ke tim lawan secara berdiagonal sekaligus sebagai permulaan dari permainan.
* Pukulan Lob, yakni pukulan yang bertujuan untuk menerbangkan shuttlecock setinggi mungkin dengan arah ke belakang garis lapangan lawan.
* Overhead Lob, yakni pukulan lob yang dilakukan dari atas kepala.
* Underhand Lob, yakni pukulan lob dengan memukul shuttlecock di bawah badan dilambungkan tinggi ke belakang.

Alat dan Peraturan
a) Lapangan

* Panjang: 11,88 m
* Lebar: 5,18 m
* Luas: 61,5384 m
* Tinggi tiang net: 1,55 m
* Tinggi atas net: 1,52 m
* Jarak net ke garis service: 1,98 m

b) Sistem Perhitungan Poin

* Satu set terdiri atas 21 poin.
* Bila terjadi kedudukan 20 poin yang sama, otomatis akan dibuat menjadi 22.
* Jus 2 akan otomatis diberlakukan kembali jika terjadi kedudukan yang sama lagi.

c) Alat Perlengkapan

* Raket, dibuat dari serat karbon (plastik bertulang grafit). Namun, ada juga yang menggunakan baja atau aluminium untuk sebagian atau keseluruhan raketnya.
* Senar, dengan ketebalan 21 ukuran dan diuntai dengan ketegangan 18-30+ lb.
* Shuttlecock, terbuat dari bulu angka yang disusun membentuk kerucut terbuka dengan pangkalnya berbentuk setengah bola dari gabus.
* Sepatu, yang memiliki sol karet kuat, dengan sisi yang bertulang.

Nah, itulah beberapa ulasan mengenai 4 permainan bola kecil yang ada di sepanjang sejarah dunia olahraga ini. Selain beberapa permainan bola kecil tersebut, masih banyak lagi lho… sebut saja ada golf, billiard, tenis lapangan, sepak takraw, dan lainnya. Apakah Grameds sering memainkan salah satu dari permainan bola kecil tersebut?

Baca Juga!

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.”

* Custom log
* Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
* Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
* Tersedia dalam platform Android dan IOS
* Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
* Laporan statistik lengkap
* Aplikasi aman, praktis, dan efisien